MuRiD Ku

11 Julai 2011

Tapak Yang Tertinggal I

Saban kali kita langkahkan kaki
menapak hari demi hari kadang berlari
mengejar cerah silih berganti adakala mendung
tiap kali juga kelam di temui
sepanjang jalan penuh liku berkali tersadung
saat kaki hanya mampu di seret
tersepak batu berdarah melecet
terpijak duri menusuk tajam pedih dan bisa
kita tetap perlu terus melangkah
walau rangkak itu juga di namakan langkah

Sering juga kita gelojoh berkejaran
terlalu gopoh menghayun tapak
cemas bagai menyelubungi seluruh arah
di hambat bayang yang terlekat
asalnya mencari terang cahaya cerah
beralih pada teduhan rimbun kehitaman
kerna takut dan bimbang bebayang di belakang
kita selalu kerugian mengumpul cerah memancar
buat panduan suluhan tika cahaya pudar dan hilang

Tiap langkah yang terpijak pada lantai bumi
terbilangkah kita akan tapak yang tertinggal
berbekas kukuh atau sekadar kesan debu kotor
akan hilang lenyap tanpa mampu terkesan
dek mata hati apatah mata kasar sering tuli membuta
yakinkah kita mereka di belakang bisa sampai
seperti kedudukan kita saat ini walau perit
kiranya kita sendiri tidak mampu pasti
tapak yang tertinggal itu berbekas dalam dan kukuh
atau sekadar debu kotor mangsa angin jalanan

Hayunkan langkah biar berderap singgah di lantai
kejap tumit saat langkah bertukar rentak
biarpun langkah itu berlari atau masih bertatih
namun tapak yang tertinggal jelas berbekas pasti
moga mereka di belakang mampu melihat dan mengenal
segala jerit dan perit perjalanan mengejar cerah
sebelum berteduh di bawah naungan limpahan sinar
tapak yang tertinggal sebuah kenangan abadi
bakal terjadi saban kali kau melangkah lagi


Faizz 11 Julai 2011
Dedikasi buat anak bangsa


Catat Ulasan

NoTa CiNtA uNtUk ChEkGu