MuRiD Ku

31 Ogos 2009

Kita Semakin Hampir untuk Kita Semakin Jauh 1

Kita semakin hampir untuk kita semakin jauh
setelah berpenat lelah kita bersama-sama
mendaki untuk menuju ke puncak
meredah untuk mendapat lapang dan terang
jauh kita pergi dan kita semakin hampir
namun dalam sedar sebenarnya
ia semakin membuka jalan untuk kita semakin jauh

Tinggal beberapa langkah untuk kita terus melangkah
bezanya nanti kita tidak lagi melangkah bersama
berpijak pada tapak yang sama
menjunjung pada bumbung sama
kita bakal menginjak pada tanah bumi yang lain
kita akan berpayung bawah lembayung langit yang lain
namun kita membawa gelaran nama yang sama
kita membawa perjuangan yang tiada bedanya

Akan berbisik beberapa lagi patah bicara
sebelum kita terus berkata-kata
bukan lagi sesama kita dan tiada lagi gelak tawa bersama
kata-kata pada insan yang berbeza
membina impian dan harapan yang serupa
untuk ke mercu, puncak dan persada
seperti kita dahulu, seawal mengusung mimpi
demi mencatur hidup yang hakiki

Masih ada sejejak jarak untuk kita camtum kembali
sebelum ia menjadi kelopak layu tak bertepi
bukan beerti kita perlu mengalah pada hakikat
namun demi sesaat yang tertinggal ini
harus kita menjejak ruang, menggunakan peluang
pada yang luka tak usah ditinggalkan duka
pada yang duka jangan dibiarkan hampa
biar luka dan duka itu sembuh bersama
kerna sejejak jarak itu, andai bercantum
seribu makna buat hati aku, dia, kamu dan mereka

Dalam coretan dongengan akhir ini
akan berceritalah beberapa kisah dan butir bicara
yang hakikat ada, namun kita mencuba untuk melupakan
namun semakin kita berlari semakin ia dekat menghampiri
apatah lagi kita semakin hampir untuk kita semakin jauh
kisah luka kisah duka
cerita bahagia cerita ceria
bicara tawa bicara gembira
hakikatnya kita tahu akan berakhir
untuk filem lakonan kita bersama
lantas coretan dongengan akhir ini akan terungkap
kisah, cerita dan bicara


Belum penghujung dan kita sudah lama terperangkap
dalam jerat yang saban waktu kita sendiri menjerat
lantas kita jua yang terjerat dan jerut masa itu
takkan lepas sia-sia begitu sahaja
melainkan pengorbanan yang besar harus terkorban
dan kita tidak pernah tersedar untuk menyedari semua
kini hampir ke penghujung dan kita makin hebat diikat
pada tali yang tak pernah kenal perhubungan
tali hati yang kita sendiri pinjam dari jiwa parah
entah terlerai atau elok terbiar tanpa relai

Itu kisah luka mereka yang memendam duka
tanpa sedar hampir ke persada
titian pelabuhan untuk kita berpisah kian nyata
namun yang terluka masih berdarah bisanya
dan yang berduka masih terkesan kecewanya
tinggalkan kisah luka dan duka ini
kita berbisik pada cerita yang lain
dalam filem yang sama mungkin pelakon berbeza



bersambung........

29 Ogos 2009

Sabar hadapi dugaan asas kebahagiaan hidup

Bersabarlaha aku... dan kawanku....


KATA pujangga, hidup tanpa kesusahan, penderitaan, dugaan dan cabaran bagaikan nasi tidak berkuah, susah senang adalah asin kerana itulah rencah kehidupan. Ia menepati sabda Rasulullah SAW yang bermaksud: “Dunia ini adalah negara tempat bala dan ujian.”

Maknanya manusia di dunia ini tidak terkecuali daripada menghadapi ujian hidup baik untuk melihat sejauh mana tahap kesabaran serta keimanan mereka, juga pendekatan digunakan bagi mengatasi dugaan yang datang.

Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: “Demi Allah yang jiwaku di tangannya! Tidak Allah memutuskan sesuatu ketentuan bagi seorang mukmin melainkan ada kebaikan baginya dan tiada kebaikan itu kecuali bagi mukmin jika memperoleh kegembiraan, dia berterima kasih bererti kebaikan baginya. Jika ditimpa kesulitan dia bersabar bererti kebaikan baginya.”

Disuarakan oleh bijak pandai: “Adalah lebih baik menjadi orang beriman yang diuji, daripada menjadi orang kafir yang turut sama diuji. Bukankah lebih baik menjadi orang yang sabar ketika diuji daripada menjadi orang pemarah sedang diuji.”

Setiap ujian yang menimpa pasti terasa pahitnya atau sakit menekan perasaan kerana kebuntuan fikiran. Oleh itu, sabar adalah suatu perkara yang bukannya mudah untuk dilakukan.

Firman Allah yang bermaksud: “Sesungguhnya kami akan beri percubaan kepada kamu, sehingga kami buktikan orang yang bersungguh-sungguh dari antara kamu dan orang yang sabar dan hingga kami nyatakan hal kamu.” (Surah Muhammad, ayat 31)

Tidak semua orang memiliki sabar, lantaran itu sikap sabar dianggap mahal dan tinggi nilainya malah ia termasuk sebagai sikap terpuji. Lantaran itu, Allah memerintahkan supaya berlaku sabar dalam firman yang bermaksud: “Hai orang beriman. Berlaku sabarlah. Sabarkan dan perteguhkan kekuatanmu dan bertakwalah kepada Allah supaya kamu beroleh kebahagiaan.” (Surah ali-Imran, ayat 200)

Berkata Junaid al-Baghdada katanya: “Bala adalah pelita bagi orang arif, menyedarkan orang murtad, memperbaiki orang mukmin dan menghancurkan orang yang lalai. Tidak seorang pun akan mendapat manisnya iman sebelum dia ditimpa bala, rela dan bersabar.”

Pada prinsipnya, sabar harus diterap dalam setiap aspek kehidupan sama ada kehidupan rumah tangga, tugas kepemimpinan, hidup selaku petani, nelayan, usahawan, guru, pengarang atau penyiar. Semua memerlukan kesabaran, justeru setiap medan pekerjaan dan perjuangan ada tentangan serta ujiannya.

Sabda Rasulullah SAW yang diriwayatkan Muslim yang bermaksud: “Sangat mengagumkan keadaan seorang Muslim kerana segala keadaannya serba baik dan tiada mungkin terjadi demikian kecuali bagi orang mukmin, jika mendapat nikmat dia bersyukur. Itu adalah kebaikan baginya dan bila mendapat kesusahan dia bersabar, itu kebaikan baginya.”

Golongan yang sabar sedar mengenai kemanisan, kepahitan dan penderitaan akan berkurang bahkan hilang lenyap berganti kegembiraan. Firman Allah yang bermaksud: “Dan sampaikanlah berita gembira kepada orang yang sabar iaitu apabila kesusahan menimpa, mereka berkata; sesungguhnya kami ini milik Allah dan sesungguhnya kepada-Nya kami akan kembali.” (Surah al-Baqarah, ayat 155-156)

Kesabaran adalah kekayaan rohani yang besar, ia sebagai pangkal kebahagiaan. Dalam menghadapi kehidupan yang serba getir, semuanya perlu memiliki sifat sabar.

Aku Fahami Kini....

tak perlu aku bertanya lg....

tak payah aku sebutkan berkali2,

tanpa balasan,

tiada apa yg boleh aku jdkan ia sebagai harapan walau secebis,

jadi aku berkeputusan utk memahaminya sendiri..... dan kini.....

aku fahaminya sendiri.....

26 Ogos 2009

Kata2 Terucap Indah

Wahai pemilik nyawaku
Betapa lemah diriku ini
Berat ujian dari-Mu
Ku pasrahkan semua pada-Mu

Tuhan baru ku sadar
Indah nikmat sehat itu
Tak pandai aku bersyukur
Kini ku harapkan cinta-Mu

Kata-kata cinta terucap indah
Mengalun berzikir di kidung doaku
Sakit yang ku rasa biar jadi penawar dosaku
Butir-butir cinta air mataku
Teringat semua yang Kau beri untukku
Ampuni khilaf dan salah selama ini
Ya Illahi muhasabah cintaku

Tuhan kuatkan aku
Lindungiku dari putus asa
Jika ku harus mati
Pertemukan aku dengan-Mu

25 Ogos 2009

..................................nota noktah terakhir dan berakhir

.........................
...............
........
.........................
........................
...................
................
................
............
..........
.........
...............
...........
...........
..........................


( . )


setelah bernoktah2 ianya hampir berakhir....

titik noktah yg terakhir menoktahkan segalanya.

sudah ternoktah lah bagi dirinya untuk diriku......

tanpa mengetahui n tanpa memahami....

tanpa bertanya utk ku bercerita...

biar saja ia ternoktah n berakhir disini......



.noktah.

14 Ogos 2009

Jom Sama2 Kita Mendermakan Buku

Warga UPSI semua boleh menyumbangkan buku dgn meletakkan dlm kotak yg di sediakan di pintu masuk Bitara Siswa mulai 17 -24 Ogos ini.....

Apa2 Buku n Bahan Bacaan pun boleh..... terima kasih atas sumbangan anda semua.....


dr kami kump program utk Konsultasi dalam Kaunseling ( Faizz, Ikmal, Zaza, Wan Zakiah, Zetty, Muslim Aida, dan Fam)

09 Ogos 2009

Sudah 1/2 Sem......

hmm.... untuk semester nie dah tinggal separuh lg nak habis, bermakna separuh jugalah aku akan ada di UPSI lg. Lepas tue aku akan berpraktikum, kalau takd aral kat SMK Trolak Selatan.... Maknanya, still ada separuh tahun lg utk aku habiskan tahun akhir nie.... Tamatkan pelajaran peringkat ISPM.... tp tak bermakna pelajaran ku tamat di peringkat ini.....

Apapun, aku dah mula terkenangkan perkara2 yg telah aku lalui semasa di sini.... hmm byk yg terakam di ingatan namun tak byk di lensa kamera... Sudah hampir 4 tahun di sini..... byk sgt2 kenangan, sayu pulak bila sambil2 gelak2 ngan kawan2 kali nie aku terbayangkan saat2 camtu sukar utk terulang lg bila semua dah membawa haluan masing2 membina kerjaya.....

Sudah 1/2 sem nie, aku harap semuanya berjalan lancar n happy kerna masih ada separuh masa lg utk kami bersama.... Lepasnie bila mula praktikum iaitu awal tahun depan kita kan mula terpisah2 n maybe masa konvo jumpa kejap then lepas tu semua.......... ahhhh, bayangkanlah sendiri.....

utk separuh masa yg ada lg nie, aku ingin mengucapkan selamat kita menghargai sebaik-baiknya kpd kawan2 ku terutamanya kpd ZAINI, IMAN, EPY, HAN, ARIE (jmk), ROBIN, MAEL, MUSLIM AIDA, FITI, SUE, ELA, ZAZA (jmk), dan semuanya yg still ada bersama2 atau tiada..... Aku sayang kamu semua.....

NoTa CiNtA uNtUk ChEkGu