MuRiD Ku

31 Ogos 2009

Kita Semakin Hampir untuk Kita Semakin Jauh 1

Kita semakin hampir untuk kita semakin jauh
setelah berpenat lelah kita bersama-sama
mendaki untuk menuju ke puncak
meredah untuk mendapat lapang dan terang
jauh kita pergi dan kita semakin hampir
namun dalam sedar sebenarnya
ia semakin membuka jalan untuk kita semakin jauh

Tinggal beberapa langkah untuk kita terus melangkah
bezanya nanti kita tidak lagi melangkah bersama
berpijak pada tapak yang sama
menjunjung pada bumbung sama
kita bakal menginjak pada tanah bumi yang lain
kita akan berpayung bawah lembayung langit yang lain
namun kita membawa gelaran nama yang sama
kita membawa perjuangan yang tiada bedanya

Akan berbisik beberapa lagi patah bicara
sebelum kita terus berkata-kata
bukan lagi sesama kita dan tiada lagi gelak tawa bersama
kata-kata pada insan yang berbeza
membina impian dan harapan yang serupa
untuk ke mercu, puncak dan persada
seperti kita dahulu, seawal mengusung mimpi
demi mencatur hidup yang hakiki

Masih ada sejejak jarak untuk kita camtum kembali
sebelum ia menjadi kelopak layu tak bertepi
bukan beerti kita perlu mengalah pada hakikat
namun demi sesaat yang tertinggal ini
harus kita menjejak ruang, menggunakan peluang
pada yang luka tak usah ditinggalkan duka
pada yang duka jangan dibiarkan hampa
biar luka dan duka itu sembuh bersama
kerna sejejak jarak itu, andai bercantum
seribu makna buat hati aku, dia, kamu dan mereka

Dalam coretan dongengan akhir ini
akan berceritalah beberapa kisah dan butir bicara
yang hakikat ada, namun kita mencuba untuk melupakan
namun semakin kita berlari semakin ia dekat menghampiri
apatah lagi kita semakin hampir untuk kita semakin jauh
kisah luka kisah duka
cerita bahagia cerita ceria
bicara tawa bicara gembira
hakikatnya kita tahu akan berakhir
untuk filem lakonan kita bersama
lantas coretan dongengan akhir ini akan terungkap
kisah, cerita dan bicara


Belum penghujung dan kita sudah lama terperangkap
dalam jerat yang saban waktu kita sendiri menjerat
lantas kita jua yang terjerat dan jerut masa itu
takkan lepas sia-sia begitu sahaja
melainkan pengorbanan yang besar harus terkorban
dan kita tidak pernah tersedar untuk menyedari semua
kini hampir ke penghujung dan kita makin hebat diikat
pada tali yang tak pernah kenal perhubungan
tali hati yang kita sendiri pinjam dari jiwa parah
entah terlerai atau elok terbiar tanpa relai

Itu kisah luka mereka yang memendam duka
tanpa sedar hampir ke persada
titian pelabuhan untuk kita berpisah kian nyata
namun yang terluka masih berdarah bisanya
dan yang berduka masih terkesan kecewanya
tinggalkan kisah luka dan duka ini
kita berbisik pada cerita yang lain
dalam filem yang sama mungkin pelakon berbeza



bersambung........
Catat Ulasan

NoTa CiNtA uNtUk ChEkGu